Wanita Hamil Meninggal Karena Gigitan Ular Paling Mematikan di Dunia, Setelah Melahirkan

Unik

Ragam / Unik

Wanita Hamil Meninggal Karena Gigitan Ular Paling Mematikan di Dunia, Setelah Melahirkan

Wanita Hamil Meninggal Karena Gigitan Ular Paling Mematikan di Dunia, Setelah Melahirkan

KEPONEWS.COM - Wanita Hamil Meninggal Karena Gigitan Ular Paling Mematikan di Dunia, Setelah Melahirkan EtIndonesia. Seorang wanita Kamerun meninggal secara tragis karena gigitan ular berbisa hanya beberapa jam setelah melahirkan anaknya, berdasarkan studi kasus mengerikan yang diterbitkan dalam New Eng...

EtIndonesia. Seorang wanita Kamerun meninggal secara tragis karena gigitan ular berbisa hanya beberapa jam setelah melahirkan anaknya, berdasarkan studi kasus mengerikan yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine.

Kombinasi racun sistemik dari gigitan ular berbisa dan komplikasi yang diakibatkannya menyebabkan kematian pada ibu, tulis rekan penulis Yap Boum dalam makalah tersebut, Fort Worth Star-Telegram melaporkan.

Pasien berusia 25 tahun yang tidak disebutkan namanya, yang saat itu sedang hamil tujuh bulan, telah melaporkan ke Rumah Sakit Daerah Poli dengan pendarahan vagina, sakit perut dan kontraksi yang terputus-putus.

Calon ibu tersebut mengungkapkan bahwa ular berbisa yang sangat berbisa yang dilaporkan membunuh lebih banyak orang dibandingkan spesies lain di Bumi telah menggigit kaki kirinya satu jam sebelum dia tiba.

Hal ini membuat dokter menyimpulkan bahwa pendarahan vaginanya disebabkan oleh gigitan ular, dan mereka juga mengetahui jumlah trombosit yang rendah dan adanya koagulopati, yaitu ketidakmampuan untuk menghasilkan gumpalan darah.

Mengingat dia melaporkan bahwa gigitan ular telah terjadi sekitar satu jam sebelumnya, envenomation (keracunan oleh bisa) ialah diagnosis yang paling mungkin, tulis Karl Njuwa Fai, seorang dokter di Homegrown Solutions for Health Kamerun.

Meskipun dokter memberikan antivenom pada saat kedatangan, pendarahan dan nyeri panggul pasien meningkat pada hari ketiga di fasilitas tersebut.

Petugas medis menemukan bahwa wanita tersebut telah melahirkan, dan sehari kemudian, dia melahirkan bayi laki-laki seberat 3kg.

Sayangnya, momen ajaib itu tidak berlangsung lama: Karena pendarahan yang terus berlanjut, pasien dipindahkan ke fasilitas lain, dan dokter mendiagnosisnya menderita gagal ginjal akut.

Dia menyerah pada kondisinya pada hari itu meskipun perawatan proaktif dengan antivenom dan transfusi darah, Rumah Sakit Daerah Poli Hamdja Moustafa menulis di surat kabar tersebut.

Namun, dia beruntung bisa melahirkan putranya, karena kelahiran dini memainkan peran penting dalam kelangsungan hidupnya, tulis Boum.

Meskipun gigitan ular selama kehamilan jarang terjadi, namun sering kali berakibat fatal bagi ibu dan anak.

Kasus ini menjadi sangat serius mengingat pelakunya merupakan ular carpet viper, yang menurut para ilmuwan merupakan ular paling mematikan di dunia.

Untungnya, racun ular berbisa mematikan pada kurang dari 10 persen korban yang tidak diobati.(yn)

Sumber: nypost

Comments